Apa Saja Gejala dan Penyebab Penyakit Anemia?

Wajib tahu banget untuk kamu yang lagi bingung mendeteksi dini apakah penyakit yang dialami kamu itu anemia atau bukan? Yuk cek penjelasannya!
penyebab dan gejala penyakit anemia

Apa Gejala dan Penyebab Penyakit Anemia? – Anemia terjadi ketika Anda mengalami penurunan kadar hemoglobin dalam sel darah merah (sel darah merah). Anemia defisiensi zat besi adalah jenis anemia yang paling umum, dan terjadi ketika tubuh Anda tidak memiliki cukup mineral zat besi. Tubuh Anda membutuhkan zat besi untuk membuat hemoglobin. Ketika tidak ada cukup zat besi dalam aliran darah Anda, seluruh tubuh Anda tidak bisa mendapatkan jumlah oksigen yang dibutuhkannya.

Baca juga: Ilmuwan Temukan Bakteri Cyborg, Bisa Ubah CO2 jadi Bahan Bakar

Meskipun kondisinya mungkin umum, banyak orang tidak tahu bahwa mereka mengalami anemia defisiensi besi. Gejala-gejala tersebut mungkin dialami selama bertahun-tahun tanpa pernah mengetahui penyebabnya.

Pada wanita usia subur, penyebab paling umum dari anemia defisiensi besi adalah hilangnya zat besi dalam darah akibat menstruasi yang berat atau kehamilan. Pola makan yang buruk atau penyakit usus tertentu yang memengaruhi cara tubuh menyerap zat besi juga dapat menyebabkan anemia defisiensi besi.

Baca juga: Apa Maksud Pernyataan Karl Marx ‘Agama Adalah Candu’?

Gejala anemia defisiensi besi

Gejala anemia defisiensi besi bisa ringan pada awalnya, dan Anda mungkin tidak menyadarinya. Kebanyakan orang tidak menyadari bahwa mereka mengalami anemia ringan sampai mereka menjalani tes darah rutin.

Mungkin kamu tertarik: Mengapa Ada Orang yang Meninggal Saat Tidur?

Apa Penyebab dan Gejala Penyakit Anemia?

Gejala anemia defisiensi besi sedang sampai berat meliputi:

  • kelelahan umum
  • kelemahan
  • kulit pucat
  • sesak napas
  • pusing
  • mengidam aneh untuk makan barang bukan makanan, seperti tanah, es, atau tanah liat
  • kesemutan atau merangkak di kaki
  • lidah bengkak atau nyeri
  • tangan dan kaki dingin
  • detak jantung cepat atau tidak teratur
  • kuku rapuh
  • sakit kepala

Lihat juga artikel berikut: Mengenal Penyakit Jantung dari Gejala hingga Pengobatannya

Penyebab Anemia Defisiensi Besi

Menurut ASH, kekurangan zat besi adalah penyebab paling umum anemia. Ada banyak alasan mengapa seseorang menjadi kekurangan zat besi. Ini termasuk:

Asupan zat besi yang tidak memadai

Makan terlalu sedikit zat besi dalam waktu lama dapat menyebabkan tubuh Anda kekurangan zat besi. Makanan seperti daging, telur, dan beberapa sayuran berdaun hijau mengandung zat besi yang tinggi. Karena zat besi penting selama masa pertumbuhan dan perkembangan yang cepat, wanita hamil dan anak kecil mungkin membutuhkan lebih banyak makanan kaya zat besi dalam makanan mereka.

Baca juga: Inilah Makanan Penyebab Diabetes dan Makanan Penggantinya!

Pendarahan di dalam

Kondisi medis tertentu dapat menyebabkan perdarahan internal, yang dapat menyebabkan anemia defisiensi besi. Contohnya termasuk bisul di perut Anda, polip di usus besar atau usus, atau kanker usus besar. Penggunaan pereda nyeri secara teratur, seperti aspirin, juga dapat menyebabkan pendarahan di perut.

Ketidakmampuan untuk menyerap zat besi

Gangguan atau operasi tertentu yang memengaruhi usus juga dapat mengganggu cara tubuh Anda menyerap zat besi. Bahkan jika Anda mendapatkan cukup zat besi dalam makanan Anda, penyakit celiac atau operasi usus seperti bypass lambung dapat membatasi jumlah zat besi yang dapat diserap tubuh Anda.

Baca juga: Apakah Mandi Malam Hari Menyebabkan Rematik?

Faktor risiko

Anemia adalah suatu kondisi umum dan dapat terjadi pada pria dan wanita dari segala usia dan dari kelompok etnis manapun. Beberapa orang mungkin berisiko lebih besar mengalami anemia defisiensi besi daripada yang lain, termasuk:

  • wanita usia subur
  • wanita hamil
  • orang dengan pola makan yang buruk
  • orang yang sering mendonor darah
  • bayi dan anak-anak, terutama yang lahir prematur atau mengalami percepatan pertumbuhan
  • vegetarian yang tidak mengganti daging dengan makanan kaya zat besi lainnya.

Baca juga: Hampir Semua Bakteri di Tubuh Kita Ternyata Belum Dikenali lho!

Jika Anda berisiko mengalami anemia defisiensi besi, bicarakan dengan dokter Anda untuk menentukan apakah pengujian darah atau perubahan pola makan dapat bermanfaat bagi Anda.

Exit mobile version