Fungsi Pancasila sebagai Dasar Negara di Indonesia

Pancasila memang menjadi perbincangan pada tema dialog yang terdapat di televisi. Akan tetapi, apakah Anda paham dengan makna serta fungsi Pancasila yang terdapat di Indonesia? Maka dari itu, simak ulasannya pada artikel ini.

Pancasila adalah sebuah dasar negara untuk masyarakat Indonesia yang mempunyai beberapa fungsi maupun peranan yang besar dalam kehidupan berbangsa dan juga bernegara.

Pancasila merupakan dasar negara Indonesia serta pandangan hidup dari bangsa Indonesia. Hal itu adalah suatu tuntunan untuk setiap bagian-bagian negara yang wajib diperhatikan dan untuk pedoman pada hidup.

Fungsi maupun peranan Pancasila senantiasa berkembang. Sebab, Pancasila adalah ideologi yang harus dimaknai secara terbuka. Kemudian hal itu bisa dipakai pada setiap zaman. Akan tetapi, tidak akan bersinggungan terhadap nilai-nilai Pancasila. Fungsi maupun Peranan Pancasila yang terus saja mengikuti perkembangan sesuai dengan zaman. Dengan demikian Pancasila mempunyai predikat yang merepresentasikan fungsi dan peranannya.

Fungsi dan Peran Pancasila

Fungsi dan Peranan Pancasila dapat diketahui dengan beberapa hal berikut. Sebab, Pancasila sangat penting untuk dipahami oleh segenap bangsa Indonesia. Simak penjelasannya berikut ini:

  1. Pancasila merupakan Dasar dari Negara Indonesia

Sebagai suatu dasar Negara, Pancasila adalah sebuah asas kerohanian yang terdiri dari suasana untuk kebatinan maupun juga cita-cita hukum, sehingga hal demikian ialah suatu sumber dari nilai, norma maupun juga kaidah, baik itu berupa moral hingga hukum negara serta menguasai hukum dasar dengan cara tertulis pada UUD ataupun juga yang tidak tertulis atau yang dikenal dengan konvensi.

Pada kedudukannya yang merupakan dasar negara, Pancasila memiliki kekuatan yang dapat mengikat dengan hukum.

Pancasila juga berfungsi maupun berperan untuk dasar dalam mengatur pemerintahan negara mauy penyelenggara negara. Pancasila adalah dasar negara yang termaktub pada Pembukaan UUD Tahun di tahun 1945 Alinea IV kemudian dapat dijadikan landasan konstitusional.

  1. Pancasila merupakan Pandangan Hidup untuk Indonesia

Fungsi dari Pancasila adalah pandangan hidup bangsa, hal itu dikenal juga dengan way of life. Dengan makna untuk seluruh aktivitas kehidupan yang berbangsa dalam kehidupan sehari-hari harus merujuk dengan sila-sila yang terdapat pada Pancasila.

Hal itu mulai dari yang sederhana dengan hidup mengedepankan kerukunan pada lingkungan keluarga, kemudian sekitar rumah, lalu ada di sekolah, maupun lingkup yang lebih besar lagi seperti halnya pulau, antar suku, dan negara.

Pada setiap aktivitas memang dibutuhkan juga penyesuaian. Hal itu disebabkan, Pancasila lahir dari nilai-nilai yang telah ada pada diri bangsa Indonesia. Sedangkan untuk  nilai-nilai yang dimaksud tersebut  berupa, kemanusiaan, ketuhanan-keagamaan, nilai keadilan sosial, persatuan, dan kerakyatan demokrasi,

Oleh sebab itu, Pancasila adalah inti dari nilai-nilai budaya dari Indonesia, tentu Pancasila bisa dikatakan sebagai cita-cita dari suatu moral bangsa Indonesia. Cita-cita moral tersebut yang kemudian menghadirkan pedoman, kemudian pegangan maupun juga kekuatan rohaniah bagi bangsa Indonesia untuk mengarungi hidup bermasyarakat, serta berbangsa, hingga  bernegara.

  1. Pancasila adalah Jiwa untuk Indonesia

Pancasila merupakan jiwa untuk Bangsa Indonesia diciptakan bersamaan dengan munculnya bangsa Indonesia sendiri. Hal itu sudah ada sejak zaman dahulu kala. Pancasila sudah ada saat munculnya bangsa Indonesia.

Pancasila perlu juga diketahui dapat berfungsi maupun berperan dalam menghadirkan gerak maupun dinamika, kemudian membimbing pada suatu arah tujuan. Guna dalam menciptakan masyarakat Pancasila. Pancasila adalah jiwa dari bangsa yang memang lahir dengan bersamaan pada saat tercetusnya bangsa Indonesia.

Pancasila menjadikan corak yang begitu khas untuk bangsa Indonesia dan tak bisa dipisahkan dengan masyarakat Indonesia. Ini ialah ciri khas yang bisa menjadi pembeda dari bangsa Indonesia maupun juga dengan bangsa yang lain.

Ada kemungkinan juga secara terlepas dari yang memang bersifat universal. Hal itu juga terdapat pada bangsa-bangsa lain yang ada di dunia ini. Namun, perlu juga diketahui kelima sila adalah satu kesatuan yang memang tidak akan terpisahkan itulah yang merupakan  ciri khas dari bangsa Indonesia.

  1. Pancasila merupakan Kepribadian dari negara Indonesia

Pancasila tercipta bersama dengan munculnya bangsa Indonesia dan itu adalah ciri khas bangsa Indonesia merujuk pada sikap mental ataupun juga tingkah lakunya. Maka bisa membedakan dengan bangsa yang lain.

Nilai-nilai yang termaktub dalam Pancasila bisa dijadikan dasar pada saat membuat motivasi untuk sikap, kemudian  tingkah laku maupun juga perbuatan hidup untuk bermasyarakat, berbangsa maupun juga bernegara, guna mencapai dari tujuan nasional. Tentu saja akan memajukan kesejahteraan umum, dan tidak lain ikut dalam mencerdaskan kehidupan berbangsa. Selain itu, akan ikut dalam menjaga ketertiban dunia yang berasaskan kemerdekaan dengan perdamaian abadi maupun keadilan sosial.

Pancasila adalah pedoman maupun pegangan untuk pembangunan bangsa serta negara supaya dapat berdiri dengan lebih kokoh. Kemudian juga, pancasila adalah identitas diri untuk bangsa yang akan terus menyatu pada jiwa negara Indonesia.

Pancasila tidak hanya dikorek dari masa lampau atau merupakan kepribadian bangsa waktu kala itu, tetapi juga suatu yang diidealkan untuk kepribadian bangsa yang sepanjang masa.

  1. Pancasila adalah Perjanjian yang sangat  Luhur Bangsa

Pancasila merupakan perjanjian yang sangat luhur maksudnya pada 18 Agustus 1945 PPKI (ialah wakil dari seluruh rakyat Indonesia) yang mengklaim dasar negara Pancasila dengan konstitusional pada Pembukaan UUD di Tahun 1945. Sedangkan, saat waktu mendirikan negara yang berasaskan  Pancasila ialah perjanjian luhur yang disetujui oleh para pendiri negara guna dipelihara,  dilaksanakan, dan dilestarikan.

  1. Pancasila merupakan Sumber dari Segala Sumber pada ketertiban Hukum

Maksudnya adalah peraturan dari perundang- undangan yang ada di Indonesia tetap bersumberkan pada Pancasila sehingga tidak bertentangan dengan dasar negara yaitu Pancasila. Pancasila ada dengan ketentuan tertinggi, yaitu Pembukaan UUD 1945.

Hal itu dijabarkan dengan lebih lanjut pada pokok-pokok dari pikiran, yang terdiri dari suasana kebatinan berupa UUD 1945, yang itu  pada akhirnya akan disempurnakan atau dijabarkan yang diambil dari UUD 1945, yang melibatkan hukum positif lainnya.

  1. Pancasila merupakan harapan maupun capaian dari Indonesia

Pancasila yang disusun serta memiliki makna yang terkandung di Pembukaan UUD di Tahun 1945, tercantum cita-cita maupun tujuan nasional (Alinea II serta IV). Cita-cita serta tujuan dari negara Indonesia kemudian dijelaskan pada tujuan dari pembangunan nasional. Pasalnya, Pembukaan UUD di Tahun 1945 adalah ruangan dari jiwa proklamasi dan hal itu adalah Pancasila.

Bukan hanya itu saja, masyarakat yang adil serta makmur kemudian merata secara materiil serta spiritual. Hal itu berdasarkan Pancasila. Pada hal ini, yang memang perlu untuk perwujudan dari bangsa Indonesia yang merupakan masyarakat adil serta makmur dan merata materiil maupun spiritual. Merujuk pada Pancasila sebagai wadah NKRI yang sudah merdeka, kemudian bersatu, dan juga berkedaulatan rakyat pada suasana dalam peri-kehidupan bangsa yang lebih kondusif, tenteram, tertata, serta dinamis.

  1. Pancasila adalah Moral untuk Pembangunan

Hal tersebut merupakan nilai-nilai luhur dari Pancasila (norma-norma yang terkandung dalam Pembukaan UUD di Tahun 1945) hal itu merupakan tolok ukur yang dijadikan pedoman dalam menjalankan pembangunan nasional, baik dalam tatanan, pengorganisasian, pelaksanaan, perencanaan, pengawasan, serta dalam evaluasinya.

  1. Pancasila merupakan Penerapan pada Pembangunan Nasional

Pancasila terdapat di samping dengan dasar negara yang merupakan tujuan nasional. Tujuan ini bisa diwujudkan dari pembangunan nasional. Maksudnya adalah, dalam mewujudkan nilai-nilai yang luhur Pancasila perlu dijalankan pembangunan nasional pada seluruh  bidang dengan berdasarkan Pancasila serta UUD Tahun 1945.

Beberapa hal tersebut merupakan makna dari Pancasila. Sehingga masyarakat lebih mengetahui fungsi dan juga peran dari dasar negara tersebut dan dapat mengaplikasikannya untuk kehidupan sehari-hari dengan sebaik mungkin.