Bakteri Cyborg Bisa Mengubah CO2 Menjadi Bahan Bakar

Untuk menakar permasalahan lingkungan yang begitu kompleks dibutuhkan solusi yang dapat memecahkan semuanya, inilah bakteri cyborg yang bisa mengubah cahaya matahari jadi bahan bakar
bakteri cyborg mengubah karbon dioksida menjadi bahan bakar

Bakteri Cyborg adalah bakteri buatan ilmuwan yang dilapisi oleh semikonduktor kecil untuk menghasilkan daya dari cahaya matahari hasil sintesis bahan kimia asam asetat.

Jika kita ingin memperbaiki masalah iklim kita, tidak cukup hanya menghentikan pembakaran bahan bakar fosil. Pada titik ini, kita harus secara aktif mengeluarkan CO2 dari udara.

Ada beberapa teknologi yang dirancang untuk menghilangkan CO2 dari udara, namun banyak di antaranya tidak efisien atau mahal. Tetapi penelitian baru dari Harvard mungkin memberikan cara murah dan efektif untuk mengubah CO2 menjadi sesuatu yang berguna.

Baca juga: Berapa Banyak Energi yang Dikeluarkan Manusia Tiap Hari?

Para peneliti menemukan, bahwa menambahkan senyawa seperti kadmium atau merkuri ke bakteri akan memicu mereka untuk menumbuhkan semikonduktor kecil, yang dapat mengubah CO2 menjadi asam asetat.

Banyak logam berat seperti kadmium, merkuri, dan timah beracun bagi makhluk besar maupun kecil, dan beberapa bakteri telah mengembangkan pertahanan.

electronicproducts.com

Saat terkena logam berat ini, bakteri menggunakannya untuk membangun kristal semikonduktor di permukaannya, yang secara efektif menetralisirnya. Peneliti Harvard menyadari bahwa kristal ini bisa digunakan sebagai semacam fotosintesis buatan.

Saat terkena air, cahaya, dan karbon dioksida, kristal pada bakteri ini membuat cuka asam asetat. Reaksi ini sekitar 80 persen efisien, lebih dari enam kali seefisien fotosintesis biasa. Yang lebih penting, yang dibutuhkan hanyalah bakteri dan beberapa kadmium agar reaksi mulai terjadi.

Sementara ini dengan sendirinya akan menjadi kabar baik jika kita mengalami kekurangan cuka, proses ini juga dapat dikombinasikan dengan metode yang ada untuk mengubah asam asetat menjadi bahan bakar atau plastik. Itu berarti kita bisa mendaur ulang beberapa bahan bakar kita yang ada tanpa harus khawatir menambahkan lebih banyak CO2 ke atmosfer.

Baca juga: 5 Jenis Gelombang Otak yang Ada Pada Manusia

“Kami memiliki kolaborator yang memiliki sejumlah untaian E. coli yang direkayasa secara genetis untuk mengambil asam asetat sebagai sumber makanan mereka dan mereka dapat meningkatkannya menjadi butanol dan polimer yang disebut polyhydroxybutyrate,” kata Sakimoto.

Para peneliti selanjutnya ingin melihat apakah mereka dapat meningkatkan efisiensi atau menggunakan logam yang berbeda, namun teknologi ini sudah memiliki banyak keunggulan yang akan membuatnya ideal untuk produksi massal.

Bakteri mereplikasi dirinya sendiri, jadi yang dibutuhkan hanyalah tangki air dan kadmium raksasa untuk ditempatkan di bawah sinar matahari. Mungkin bak raksasa bakteri dan logam berat bisa menyelamatkan planet kita.

Dan jika tidak, mudah-mudahan ada hal lain yang akan terjadi.

Exit mobile version